Mohamad Zulfikri
Firman Allah dalam surah Al Qadr yang bermaksud:
“Sesungguhnya Kami telah menurunkan (Al-Quran) ini pada (malam) Lailatul Qadar. Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui apa dia kebesaran Lailatul Qadar itu?. Lailatul Qadar itu adalah malam yang lebih baik daripada seribu bulan. Pada malam itu, turun malaikat dan Jibril dengan izin Tuhan mereka, kerana membawa segala urusan(yang ditakdirkan berlakunya pada tahun yang berikutnya). Sejahteralah malam (yang berkat) itu hingga terbit fajar.”
 
Kita hendaklah sentiasa bersemangat untuk menghidupkan (malam) lailatul qadar dan mengerjakan amal ibadah pada malam ini kerana mengharapkan keredhaan Allah. Peluang yang diberikan pada (malam) lailatul qadar ini hendaklah digunakan dengan sebaiknya bagi mendapat ganjaran pahala yang besar dari Allah.

Bilakah berlakunya (malam) lailatul qadar?
Sebagaimana yang kita tahu, (malam) lailatul qadar sudah pasti akan berlaku pada bulan Ramadhan. Dan waktu akan berlakunya (malam) lailatul qadar ini adalah pada salah satu malam daripada 10 malam terakhir bulan Ramadhan. Maka kita hendaklah berusaha mencari (malam) lailatul qadar ini pada 10 malam yang terakhir bulan Ramadhan.
Rasulullah S.A.W bersabda yang bermaksud: “Carilah lailatul qadar pada malam-malam ganjil dari sepuluh malam terakhir bulan Ramadhan.”- (Hadis riwayat Bukhari)
Jika kita dapat melihat betapa cantiknya Allah dalam mendidik hamba-hambaNya. Setelah 20 hari Ramadhan diri kita telah di didik untuk melakukan ibadah puasa dan ibadah sunat yang lain. Jiwa kita telah bersih dan iman kita juga semakin bertambah. Pada 10 malam terakhir ini adalah waktu yang terbaik untuk kita mempertingkatkan lagi amal ibadah untuk mendekatkan diri kepada Allah dan berusaha untuk mendapatkan (malam) lailatul qadar.

Doa Malam Lailatul Qadar:
Dari ‘Aisyah ra bahwa dia bertanya: Wahai Rasulullah, bagaimana jika aku tahu suatu malam dari lailatul qadr, apa yang harus aku baca pada malam tersebut? Beliau bersabda: “bacalah:

(artinya: Ya Allah, sesungguhnya Engkau Maha Pengampun, Engkau menyukai ampunan, maka ampunilah aku).” Riwayat Imam Lima selain Abu Dawud.
Ciri-ciri Orang yang Mendapat Malam Lailatul Qadar
Ciri-ciri dari orang yang mendapat Malam Lailatul Qadar adalah dia ibadahnya lebih rajin daripada sebelumnya. Dia jadi lebih rajin shalat, puasa, sedekah, dsb.
Tidak berani mengerjakan hal-hal yang maksiat. Tidak mungkin dia mabuk-mabukan, berjudi, atau pun berpacaran/mendekati zina.

Amalan-amalan yang diamalkan pada malamnya: Mulai jam 12.00 tengah malam: Ini boleh dibuat dengan beriktikaf di masjid ataupun dibuat di rumah

1. Solat sunat wudhuk.
2.Solat sunat hajat berdoa minta dipertemukan Allah dengan malam Lailatul Qadar.
3. Membaca al-Quran.
4. Istighfar: Astaghfirullah al 'Aziim 1000 kali atau 30 minit

5. Zikrullah:


6. Bertasbih:


7. Selawat:


8. Solat sunat tahajjud.

9. Sembahyang sunat tasbih atau solat sunat yang lain2
Orang yang bertemu dengan Lailatul Qadar akan terus dingin badannya kerana dihampiri oleh para malaikat (sebentar sahaja). Hendaklah segera kita membaca:



Rasulullah s.a.w telah bersabda yang bermaksud: "Barangsiapa beribadat sesaat pada malam Qadar, kira-kira selama seorang penggembala memerah susu kambingnya, maka adalah lebih disukai Allah daripada berpuasa setahun penuh. Demi Allah yang telah mengutus daku dengan hak menjadi nabi, sesungguhnya membaca satu ayat dari al-Quran pada malam Qadar adalah lebih disukai Allah daripada mengkhatamkannya pada malam-malam yang lain."

Daripada Aisyah r.a bahawa dia mengatakan, aku bertanya: "Ya Rasulullah, kalau aku bertepatan dengan malam Qadar, maka apakah yang patut aku baca? Jawab Rasulullah s.a.w.: Ucapkanlah:


Ertinya: "Ya Allah, sesungguhnya Engkau adalah Tuhan Yang Maha Pemaaf lagi Pemurah, yang suka memberi kemaafan, maka maafkanlah aku.".. Oleh itu marilah kita menghidupkan malam2 10 terakhir ini dan sentiasa berdoa supaya ALLAH MENGAMPUNKAN DOSA2 KITA.